Dapat Beasiswa dari Pemerintah, Tapi Malah Mau Menghancurkan NKRI



Veronica Koman, tersangka kasus kerusuhan Papua ternyata masuk sebagai penerima program beasiswa dari pemerintah Indonesia. Sejak 2017 lalu, Veronica mendapat beasiswa untuk menempuh pendidikan S2 di luar negeri.

Namun, sejak saat itu, Veronica tidak pernah membuat laporan atas aktivitas belajarnya.

"Dia tidak pernah update. Harusnya, setiap penerima beasiswa, harus melapor. Mempertanggungjawabkan (proses studinya)," kata Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan di Mapolda Jatim, Sabtu (7/9/2019).

Fakta tentang beasiswa ini terlacak dari dua nomor rekening Veronika. Tersangka memiliki dua rekening, satu rekening tercatat di dalam negeri sedangkan satu rekening lagi tercatat di luar negeri.


"Nah, dari rekening dalam negeri itu, tercatat ada bukti transfer untuk beasiswa di luar negeri," kata Luki, tanpa menyebut negara mau pun perguruan tiggi tempat Veronica mendapatkan beasiswa.

Selama proses belajar itu pula, Veronica bertemu dengan seorang warga negara asing (WNA) yang akhirnya menjadi suaminya. Pria tersebut juga berlatar belakang aktivis dan cukup aktif terlibat urusan Papua. (Baca: Polda Jatim Tetapkan Veronica Koman Tersangka Penghasutan).

Diketahui, Veronica Koman ditetapkan sebagai tersangka kasus ujaran kebencian dan penyebaran berita hoaks tentang aksi pengepungan asrama mahasiswa Papua di Jalan Kalasan, Surabaya. Pada kasus ini, polisi menyebutkan Veronica terbukti melakukan sejumlah provokasi di media sosial.



Provokasi itu ditulis dengan menggunakan bahasa Inggris dan disebar ke dalam maupun luar negeri. Menurut polisi, semua provokasi dibuat tanpa didasarkan fakta sebenarnya.

Sejak menetapkannya sebagai tersangka, Polda Jatim belum berhasil mendatangkan Veronica ke Mapolda Jatim. Pasalnya Veronica berada di luar negeri.

Namun, Polda Jatim menegaskan akan berupaya untuk menangkap perempuan itu. Polda telah melayangkan surat cekal dan pencabutan paspor untuk Veronica Koman ke Dirjen Imigrasi sehingga bisa mempersempit ruang gerak Veronica di luar negeri.



loading...


Posting Komentar

0 Komentar